Bapak Mertua Ku Gagah 2  

Karmav 44M
1 posts
11/15/2007 12:07 am

Last Read:
8/17/2013 2:37 am

Bapak Mertua Ku Gagah 2

Dari bahgian 1

Setelah berehat lebih kurang 10 minit..

Bapa mertuaku kembali meramas dan memicit-micit puting buah dada kiriku
dengan tangan kanannya. Semakin lama semakin keras ramasannya. Mulutnya
pula lantas menangkap dan menyonyot puting buah dada kananku. Nafsu
berahiku naik mendadak semula dengan serta-merta dan kedua-dua gunung
berapiku kembali keras menegang.

Tanpa berlengah lagi aku menguatkan genggaman tangan kiriku kepada butuh
bapa mertuaku yang sememangnya tidak aku lepaskan semasa kami berehat
sebentar tadi. Aku mengurut kuat dari pangkal ke hujung, pergi dan
balik. Punya geramnya aku pada butuh yang besar panjang itu, tak boleh
cakap, aku rasa macam nak mencabutnya. Aku tahu dia juga sudah stim
semula seperti aku.

Sekali-sekali aku cekut-cekut dan gentel-gentel kedua-dua buah pelirnya.
Mulut bapa mertuaku merengek-rengek keenakan sambil terus menghisap
puting tetek kananku dengan rakusnya. Tiada kata-kata yang keluar
daripada mulutnya, hanya dengkuhan dan erangan yang enak kudengar.

Aku juga hanya bersiut-siut dan mengerang-ngerang kesedapan. Mataku
terpejam-pejam dan badanku rasa terangkat-angkat menahankan kegelian
yang amat sangat bila dalam masa serentak bapa mertuaku mengerjakan
kedua-dua puting buah dadaku, satu dinyonyot manakala yang satu lagi
dipicit-picit, digentel-gentel.

Bapa mertuaku melepaskan mulutnya daripada puting tetek kananku, dan
terus menangkap mulutku yang sudah sekian waktu menantikan ketibaannya.
Kami bermain lidah dengan lebih hebat pada kali ini. Rasanya tak kurang
5 minit mulut kami berperang, masing-masing tidak mahu mengalah, lidah
kami sama-sama jahat dan bertenaga.

Melepaskan tetekku, bapa mertuaku berbisik di telinga kananku.., "Kiah
suka 69 tak..? Kalau suka, mari kita buat, lepas itu baru kita.."
kata-katanya terhenti setakat itu.

Aku faham. Sebenarnya dia tidak perlu bertanya dan mangajak aku. Aku
memang sangat ingin melakukannya, cuma nak menunggu detik yang sesuai.
Lantas dengan serta-merta aku merayu di telinga kanannya, "Kiah di atas
dulu ya.., kalau 69 Kiah suka kat atas.."

Tanpa menunggu persetujuannya, aku terus bangun dan merangkak
memusingkan badanku menelangkup menindih badan bapa mertuaku. Dia tidak
membantah. Aku rasa dia juga suka berada di bawah bila melakukan aksi 69.

Aku paparkan pukiku tepat ke arah mukanya, aku tayang-tayangkan cipap ku
yang tembam itu kira-kira 8 cm saja jaraknya daripada muka dan mulutnya.
Pasti dia sungguh geram melihat cipap ku yang terkemut-kemut,
ternganga-nganga tertayang-tayang menunjuk miangnya.

Aku menoleh ke belakang untuk melihat kedudukan bontot dan pukiku. Aku
mahu posisi cipap ku betul-betul cukup selesa untuk dikerjakan oleh mulut
dan lidahnya. Aku tidak mahu mulut dan lidahnya bersusah payah untuk
mencapai lubang cipap ku.

Puas hati dengan posisi bontot dan pukiku, aku membenamkan mukaku di
celah kelengkangnya sambil menunggu-nunggu ketibaan mulut dan lidahnya
pada cipap ku.

Tangan kanan bapa mertuaku memegang ponggong kananku, manakala tangan
kirinya, ah, tersentak aku bila ibu jarinya menekan-nekan dan
mengorek-ngorek lubang juburku. Terkemut-kemut, kembang kuncup lubang
juburku menahankan keenakan yang tidak pernah aku terima daripada
suamiku. Ligat kepalaku dibuatnya. Aku tahu tidak banyak jantan mahu
melakukannya.

Aksi 69 memang menjadi idamanku. Pendek kata, tak puas main kalau tidak
melakukannya terlebih dahulu. Betina gatal. Lantas, aku yang memulakan
kerja menghisap dan menjilat. Tangan kananku memegang erat butuh bapa
mertuaku untuk menegakkannya lagi agar mudah kepalanya masuk ke dalam
mulutku. Tangan kiriku memegang pahanya untuk meluaskan lagi kangkangnya.

Mula-mula aku hanya menghisap, menyonyot dan menjilat di bahagian kepala
butuhnya, setakat takuk saja. Itu pun sudah cukup untuk membuatkan
bontot dan kakinya terangkat-angkat menahan kegelian dan kesedapan.
Untuk menambahkan stimnya, tangan kiriku melepaskan pahanya dan terus
meramas-ramas dan menggentel-gentel kedua-dua buah pelirnya yang sudah
berat itu. Jahat betul betina jalang ini!

Pelik juga, mulut dan lidah bapa mertuaku belum lagi mahu mengerjakan
cipap ku. Dia masih menggigit-gigit kedua-dua belah ponggong dan pahaku
dengan geram sambil menyelit-nyelitkan ibu jari kirinya dalam lubang
juburku.

"Uuhh, uuhh, sedapnya Kiah.. Sedap.., hisap dalam lagi Kiah. Kiah pandai
hisap butuh..," kedengaran dia merengek di bawah kelengkangku.

Sebaik saja dia habis menyebut "butuh" aku terasa hujung lidahnya
menjunam masuk ke dalam lubang cipap ku yang sudah sekian waktu
ternganga-nganga kelaparan. Lubang cipap ku dihisap dan dijilat
sedalam-dalamnya dengan rakus sekali. Biji kelentitku juga menerima
habuan yang setimpal.

Aku tak karuan menahan kesedapan, lantas mulutku mengolom butuh bapa
mertuaku lebih dalam lagi, tetapi seperti sebelum ini hanyalah setakat
lebih kurang 10cm saja. Aku tak mampu menjolokkannya lebih dalam lagi.
Namun aku tetap 'demonstrate' kesungguhan dan kecekapanku menghisap butuh.

Aku dapat merasakan begitu geram dan lahapnya bapa mertuaku memakan
cipap ku dalam posisi 69 ini. Ternyata dia sungguh bernafsu sekali
melakukannya. Patutlah dia yang lebih dahulu mengajak aku membuatnya
tadi. Aku betul-betul dibuai keenakan. Bontotku bergegar-gegar dan
bergoyang-goyang menahankan kegelian dan kesedapan yang tidak terhingga.
Berperi-peri aku bertahan agar cipap ku tidak karam.

Aku rendahkan lagi lubang pukiku, hampir nak tersembam melekap di
mulutnya, untuk membolehkannya memakan cipap ku dengan lebih mudah dan
selesa. Aku tak tahulah kalau ada orang betina dan jantan yang tidak
suka buat aksi 69 seperti yang kami lakukan. Tolak tuahlah!

Aku melepaskan butuhnya daripada cengkaman mulutku dan dengan erangan
suara, "Sedapnya.. Bang Man, sedaapp. Kiah tak tahan lama macam ini,
Bang. Kiah dah nak.." Memang benar aku sudah mengelitik tak tahan.

Apa lagi, bila terdengar aku kembali memanggilnya Bang Man, lebih
hebatlah cipap ku diratahnya.

Aku angkat bontutku sedikit untuk mengeluarkan lidahnya dari dalam
lubang cipap ku sebentar. Aku perlu rehatkan cipap ku, perjalanan masih
jauh. Pada kali ini aku tidak mahu air maniku terpancut keluar sebelum
melahap butuh bapa mertuaku.

"No, not yet," bentak hatiku.
"Sedapnya cipap Kiah.., bukan main mengenyam lubang puki Kiah, sehari
suntuk Bang Man tak dapat nasi pun tak apa asal dapat makan cipap Kiah
ni.." sempat bapa mertuaku bersuara sebaik saja lidahnya meluncur keluar
daripada lubang cipap ku.
"Butuh Bang Man ni lagi keras mengenyam," jawabku sambil jari telunjuk
kananku mencecal-cecal dan menggoris-goris lubang kencingnya.

Bersiut-siut dan terangkat-angkat kaki dan bontotnya merasakan kemiluan
dan kegelian yang melandanya.

"Uuhh, uuhh, geli Kiah.. Gelinya.., I like it, I want it.., don't
stop..," mencacar-cacar suara bapa mertuaku.

Aku tahu sudah sampai ketikanya bapa mertuaku sudah tidak mampu bertahan
lebih lama lagi. Dia pasti mahu kapalnya yang sudah sarat dengan muatan
itu memulakan pelayaran dengan segera, mengharung samudera yang
terbentang luas di hadapannya.

Aku sendiri merasakan yang bekalanku juga sudah cukup sarat, bahkan
sudah membuak-buak, siap sedia menyertainya berlayar. Aku sudah dapat
menjangkakan yang pelayaranku bersama bapa mertuaku buat pertama kalinya
pada malam itu nanti pasti akan memberikan keseronokan yang tidak
terhingga, yang belum pernah aku rasakan, akan menggegarkan katil di
mana suamiku biasanya tidur nyenyak sedang aku mengelamun kehausan.

Aku turun daripada atas badan bapa mertuaku dan terus baring
menelentang. Aku buka kelengkangku seberapa luas yang boleh. Cipap ku
dengan segala hormatnya mempersilakan butuh bapa mertuaku mengerjakannya
semahu-mahunya.

"Jangan segan silu, buatlah macam cipap sendiri. Jemput makan
kenyang-kenyang. Ratahlah apa yang ada terhidang ini, tak cukup minta
tambah," seolah-olah itulah ucapan aluan daripada cipap ku yang cukup
miang dan gatal.

Tanpa berlengah lagi, bapa mertuaku mengambil posisinya, berlutut
membongkok di bawah kelengkangku. Kedua-dua kakiku diangkat dan
diletakkan atas kiri kanan pahanya. Lagi terkangkang pukiku dibuatnya.
Belum apa-apa betina jalang ini sudah mula mengerang-ngerang.

Tangan kiri bapa mertuaku melekap atas paha kiriku sambil tangan
kanannya memegang butuhnya dan terus mengacu-ngacu dan menyua-nyuakan
kepalanya pada mulut cipap ku yang sudah ternganga-nganga. Hujung kepala
butuhnya menggoris-goris alur lubang pukiku dan biji kelentitku. Betina
biang ini terus mengerang dibuatnya.

"Masukkan Bang, cepat masukkan Bang.., uuhh, uuhh," aku membentak.
"Kiah dah tak tahan Bang.., cepatlah.."

Bapa mertuaku mula memasukkan kepala butuhnya ke dalam lubang cipap ku.
Setakat takuknya saja, dia berhenti menolak. Itupun aku rasa dah perit
macam nak pecah cipap ku. Nasib baiklah sudah ada banyak 'minyak
pelincir', kalau tidak agaknya mungkin belum boleh masuk lagi.

"Apa macam Kiah? Sakit tak..?" dia bertanya seolah-olah tahu yang aku
merasa sakit kena penangan kepala butuhnya yang besar itu.
"Rasa sakit juga Bang, kepala butuh Abang besar sangat.." Aku tidak
menipunya. Memang aku terasa sakit.

Lubang cipap ku masih sempit kerana maklum belum pernah ia menerima
kunjungan seorang 'monster', tambahan pula aku belum melahirkan seorang
anak pun. Kalau butuh suamiku, ah, senang saja masuk, tak ada pelincir
pun aku tak merasa perit. Relaks habis, macam tak ada apa-apa berlaku.
Kalau besar sedikit saja daripada ibu jari kakiku, nak buat macam mana?

"Don't worry, Kiah.. I'll take my time. We'll do it slowly. Tak lari
gunung dikejar. You'll get the best from me, not from Aznam," dia
memujukku, memberi aku perangsang dan jaminan kenikmatan yang tidak
terhingga akan tetap aku kecapi
Aku mengangguk-nganggukkan kepalaku tanda bersetuju dengannya. Aku
mengangkat sedikit kepalaku untuk memerhatikan senario yang indah
terpapar di kelengkangku. Seperti yang aku rasakan, memang sah baru had
takuk saja kepala butuh bapa mertuaku masuk ke dalam lubang cipap ku. Itu
pun aku rasa macam sudah penuh, sesak, lubang cipap ku.

Namun aku yakin kalau kepala yang besar kembang itu dah boleh boleh
masuk, takkanlah seluruh batangnya tak boleh ditelan oleh cipap ku yang
lapar. Cuma kenalah bapa mertuaku tolak masuk perlahan-lahan dan
beransur-ansur, tidak boleh sekali gus. Tidak perlu bergopoh-gapah. Ada
banyak masa. Tiada sebarang gangguan.

"Bang Man masukkan sikit lagi ya Kiah, kalau sakit cakap.., boleh Abang
hentikan dulu," bapa mertuaku merintih sambil memandang ke muka aku.
Tepat sebagaimana yang aku harapkan.

Aku tak lengah mengangguk lagi memberikan persetujuan. Masakan aku nak
bilang jangan sedangkan cipap ku tidak sabar untuk menelan keseluruhan
butuhnya dengan seberapa dalam dan segera yang boleh.

Bapa mertuaku menekan lagi kepala butuhnya. Aku rasa sudah banyak
masukknya, tetapi jelas pada penglihatanku baru setengah saja terbenam
dalam lubang cipap ku. Keperitan masih aku rasakan, namun keenakan
mengatasi segala-galanya. Ini menyebabkan cipap ku macam terminta-minta.

Aku membetul-betulkan pukiku. Aku mahu cipap ku terangkat menadah dengan
lebih hebat lagi. Aku mahu jantan biang ini bertambah geram melihatnya.
Aku mahu membukakan lubang cipap ku sebesar yang boleh untuk menampung
kemasukan butuh yang besar keras itu dan mengurangkan rasa keperitannya.
Belum sampai masanya aku mengemutkan cipap ku. Aku nak beri kesempatan
cipap ku melahap habis butuhnya dahulu, biar sampai ke bulu-bulunya, baru
aku kemut habis-habisan nanti.

"Baru separuh masuk, Kiah. Kiah tahan ya.. Bang Man cuba masukkan ke
dalam lagi, mahu tak..?" Dia benar-benar 'tease' aku sedangkan dia tahu
takkan aku nak menolaknya. Bukankah bulan sudah jatuh ke riba? Aku sedar
dia sekadar hendak ambil bahasa saja. He's a gentleman.

Kalau aku tak rasakan keperitan dan tak bimbangkan kecederaan cipap ku,
dan kalau aku hendak ikutkan geram dan nafsu syaitanku, dari awal lagi
tadi aku sudah suruh dia junamkan habis sekali gus butuhnya ke dalam
lubang cipap ku, tidak perlu berdikit-dikit, tak perlu beransur-ansur.
Kalau boleh, ebih cepat masuk habis lagi baik.

Muka bapa mertuaku merah padam menahan, mungkin dia juga menahankan dua
jenis rasa.... perit dan enak. Aku tak fikir kulit butuhnya tak terasa
perit dek sempitnya lubang cipap ku. Tetapi seperti aku, pasti yang enak
dapat mengatasi segala-galanya. Keringat mercik keluar di dahinya yang
agak luas dan mula mengalir ke dua-dua belah pipinya.

Main dengan Aznam, suamiku, sekali tekan saja butuhnya dah habis
terperesuk ke dalam lubang cipap ku, habis sampai ke pangkalnya, ke
bulu-bulunya. Tak perlu aku nak betul-betulkan kedudukan bontot dan
pukiku untuk menerima tujahannya. Tak banyak minyak pelincir pun aku tak
rasa perit. Aku kemut kuat-kuat untuk sempitkan lubang cipap ku pun
batangnya dengan mudah menyelinap masuk ke dalam. Aku mati akal, tak
tahu nak buat macam mana lagi. Aku angkat bontotku dan bengkokkan
badanku habis sehingga kedua-dua lututku mencecah tetekku, hujung kepala
butuh Aznam tidak juga betul-betul menerjah G-Spotku.

Aku terus mengerang-ngerang kesedapan. Keperitan boleh dikatakan sudah
jauh berkurangan, tinggal sedikit saja lagi. Bontutku terus
terangkat-angkat. Kedua-dua kakiku di atas pahanya sudah
mengeliti-ngelitik. Cipap ku sudah bersiap sepenuhnya untuk dibedal
habis-habisan, untuk menikmati kelazatan yang belum pernah dirasakan.

"Sedaapnya Bang, sedaapnya butuh Bang Man, butuh Aznam tak sedap macam
ni Bang, tekan Bang.., tekan habis.. Uuhh, cipap Kiah gatal Banng.."

Mendengarkan rintihanku, bapa mertuaku lantas membongkokkan badannya,
kedua-dua tangannya dengan geram menangkap kedua-dua buah dadaku yang
menegang dan terus meramasnya. Aku dah dapat baca 'signal' daripadanya.
Aku dah tahu cipap ku yang miang akan menerima padahnya dalam masa
beberapa saat saja. Dia akan diajar secukup-cukupnya. Dia akan dibelasah
semahu-mahunya. Padan muka dia, cipap miang..

"Tahan Kiah.., Bang Man nak tekan habis ni.. Angkat puki Kiah.."
"Tekan habis Bang, tekan.. Uuhh, uuhh," aku mendesak sambil mengangkat
pukiku seperti yang dipohonnya. Saya yang menurut perintah.

Aku rasa seluruh anggota badanku sudah menggeletar. Kedua-dua tanganku
memaut kuat bahunya, memberikan bantuan sewajarnya, di samping
memperkukuhkan kedudukanku untuk menerima pacuan. Apa lagi, Bapa
mertuaku terus menekan habis batangnya ke dalam lubang cipap ku. Aduuh,
santak sampai ke pangkal. Bersiut-siut aku menahan.

Aku tersentak dan mengerang kuat, hampir terjerit, pada saat kepala
butuhnya masuk sampai santak ke dalam, senaknya, adoi, sampai ke perut
rasanya. Aku rasa kepalaku seperti dihentak tukul besi bila G-Spot ku
betul-betul macam nak roboh kena henyak. Aku belum pernah kena macam
ini. Belum pernah. Aku rasa dunia ini fana seketika.

Aku tidak mahu menafikan yang sememangnya aku terasa sakit, tetapi aku
cuba seberapa dayaku menahankan kesakitan itu kerana aku yakin penuh
sakit itu hanya sementara saja, kenikmatan yang belum pernah aku alami
bakal menjelma, pasti akan ku kecapi semahu-mahunya, sepuas-puasnya,
secukup-cukupnya.

Butuh suamiku, Aznam, belum pernah dapat menjamah bahagian syurgaku yang
paling dalam sekali. Belum pernah. He has never hit the real target.
Sebenarnya, sampai kucing bertanduk pun dia tak ada peluang menggasak
cukup-cukup G-Spot aku.

Aku mengangkat kepalaku untuk memerhatikan cipap ku yang ku rasakan macam
dah pecah kena henyak di bawah itu.

"Nasib baik tak pecah," bisik hatiku.

Namun, terbeliak mataku melihat bibir cipap ku dah separuh terperesuk ke
dalam. Begitu punya besar dan panjang, sedikit pun aku tak nampak batang
bapa mertuaku berada di luar cipap ku. Uuh, uuh, terbenam habis. Yang aku
nampak hanyalah bulu dan tundun kami bertaut rapat.

"Are you okay now?" tanya bapa mertuaku seolah-olah risau melihatkan
keadaanku yang semacam cemas.

'Peneroka tanah haram' ini tahu yang aku mengalami sedikit kesakitan dek
penangan 'monster'nya menjunam habis ke dalam cipap ku. Aku hanya memberi
isyarat mata, 'everything is okay'. Aku dengan egoku tetap mahu
berselindung yang aku hanya terasa perit sedikit saja. Sebenarnya dia
faham apa yang sedang berlaku pada diriku.

"Sabar Kiah. After all, this is what you've been looking for all these
years, isn't it? Abang tahu Kiah tak dapat ini daripada Aznam. Abang
faham Kiah dah lama dahaga, dah lama miang.. Nak rasa butuh besar
panjang macam butuh Abang.. I know.."
"Yes, yess. I want it, I need it, I need your long big cock. I love your
cock, give it to me, all.." aku menceceh tak tentu fasal. Tiada segan
silu langsung, betina jalang, mentang-mentang tidak rasa sakit lagi.
Mentang-mentang dah terasa sedap.

Bapa mertuaku tersenyum-senyum mendengar kata-kata peransang daripada
aku. Bagaimanapun, dia hanya mendiamkan saja butuhnya berendam. Buat
bodoh saja dulu. Dia menunggu response dan signal dari dalam cipap ku
sebelum bertindak dengan lebih aggressif.

Dia mahu kesakitan dan keperitan yang kurasakan hilang sama sekali
terlebih dahulu. He was really a smart guy. Patiently, he waited for the
right moment to strike. He played his trump card very well.

Untuk makluman pembaca yang nakal sekalian, pada malam pertama aku main
dengan Aznam, suamiku, aku mengadoi sakit ketika daraku dipecahkan,
tetapi dia terus menggodokkan butuhnya dengan gelojoh. Walaupun kepala
butuhnya tidak besar panjang, namun tetap aku merasa sakit, maklumlah
kali pertama. Dia tidak ada belas kasihan, macam membalas dendam. Aku
sepatutnya dibelai bukannya dibuli. Geram semacam, macam tak boleh
tunggu-tunggu lagi, macam dunia dah nak kiamat benar. Akhirnya dia yang
rugi. Aku belum apa-apa, dia dah terpancut habis, lepas itu dia lembik
sampai pagi. Namun aku tidak memarahinya kerana aku rasa itulah pertama
kali butuhnya dapat cipap . I just felt sorry for him. Aku peluk juga dia
sampai nak subuh.

"Pam Banng, pam cipap Kiah. Fuck Kiah.. Bang, fuck me hard, I need your
big cock, please.." aku merayu ketika aku terasa yang kesakitan telah
hilang sepenuhnya. Bulan tidak gerhana lagi. Langit pun sudah cerah.
"Ya, memang Bang Man nak pam cipap Kiah yang tembam gatal ni.. Dah lama
Abang mengidam.. Malam ini cipap Kiah Abang yang punya.. Dah lama Abang
geram."

Butuh bapa mertuaku mula mengerjakan lubang cipap ku dengan begitu geram
dan bertenaga sekali. Pasti dia dapat kuasa 'high-power' daripada
jamu-jamu dan air 'tongkat ali' yang menjadi makanan dan minuman
hariannya. Sorong tarik, sorong tarik, sorong-tarik. Makin lama makin
keras dan laju.

Tarik keluar suku, tekan balik sampai habis. Tarik keluar setengah,
tekan balik sampai ke pangkal. Tarik keluar tiga suku, benam semula
sampai ke bulu. Yang sedapnya setiap kali bila dia tarik butuhnya
keluar, lubang cipap ku mengikutnya, seolah-olah tidak mengizinkan dia
keluar habis. Kemutan cipap ku macam menyedut-nyedut dan
menyonyot-nyonyot butuhnya. Macam ada gam yang melekatkannya.

"Pam cipap Kiah kuat-kuat baang, sedapnya baang, fuck me harder, harder,
pleease.., uuh, uuhh, I love your big cock..," aku betul-betul sudah
berada di alam khayalan.

Lebih kurang itulah kata-kata yang aku ingat terkeluar daripada mulutku.
Aku tak berapa sedar lagi apa yang aku buat, dan tidak berapa perasan
lagi apa yang aku cakap.

"Yes, yes, I'm going to give you a real fuck. Abang nak kerjakan cipap
Kiah betul-betul malam ni. Abang nak.. Uuhh, uuhh, sedapnya lubang puki
ni..," bapa mertuaku pun dah merepek-repek.
"Sedap tak cipap Kiah.. Baanng, sedap tak..?"
"Sedap.. Sedaapp."

Aku tak tahu sudah berapa minit aku kena pam dalam keadaan menelentang.
Memang sudah lama rasanya. Tetapi ia tidak membosankan langsung, bahkan
semakin lama semakin enak.

Tiba-tiba..

"Bangun Kiah, Abang hendak Kiah menonggeng. Abang nak hentam cipap Kiah
dari belakang.. Kiah mahu tak?" bapa mertuaku membuat satu cadangan.

Masakan aku tidak setuju. Main stail anjing adalah antara posisi yang
paling aku minati. Kurang tapak tangan, lubang puki aku tadahkan. Kurang
lubang cipap , lubang jubur aku nak sua-suakan padanya semasa menonggeng
nanti. Biar dia tahu siapa bini Aznam. Biar dia tahu betapa gatal
menantunya.

Sambil mengerang bapa mertuaku mencabut keluar butuhnya daripada
cipap ku. Kedua-dua tangannya juga melepaskan buah dadaku. Kedua-dua
kakiku dikuakkan turun dari atas pahanya. Aku sudah mendapat kebebasan,
tetapi hanya sebentar.

Aku bergegas bangun dan lantas menonggengkan bontotku yang bulat dan
tonggek itu. Kedua-dua tanganku berteleku pada bantal. Dadaku tidak aku
tumuskan pada bantal atau tilam kerana aku mahu tetekku yang besar
tegang bebas bergerak tergantung-gantung, berbuai-buai. Ini akan
menjadikan bapa mertuaku bertambah geram. Mana jantan tak geram tengok
tetek betina macam itu?
Bapa mertuaku berlutut mengambil posisinya di belakang bontotku. Dia
menguakkan kaki kananku untuk membesarkan lagi kelengkangku. Aku menoleh
ke belakang untuk melihat posisi bontotku serta posisi bapa mertuaku.
Everything should be in order. Main betina menonggeng memang sedap,
tetapi kalau posisi cipap dan butuh tak betul, sukar butuh nak buat
penetrasi yang baik. Main betina menelentang, jauh lebih mudah, tak
payah nak seluk-seluk, tak payah nak teraba-raba, cipap dah terdedah dan
terletak saja untuk digodok.

"Bang Man nak Kiah tonggeng tinggi lagi?"
"Cukup ni, it's good enough for me," jawabnya ringkas, tak mahu buang
masa lagi nampaknya.

Aku belum dapat melihat apa yang berlaku di kelengkangku. Tiba-tiba aku
terasa tangan kirinya sudah melekap pada cipap ku. Jari-jarinya sudah
mula meraba-meraba dan menyengeh-nyengehkan lubang cipap ku yang sudah
lekit berair.

"Uuhh, tembamnya cipap Kiah.. Nak butuh Abang tak..?"
"Nnaakk.., butuh Abang besar, panjang, sedap. Butuh.."

Aku tak sempat menghabiskan kata-kataku kerana kepala butuh bapa
mertuaku sudah menonjol masuk ke dalam lubang cipap ku menyebabkan aku
mengerang kuat.

"Uuhh, uuhh, sedapnya Bang, sedapnya.."
"Baru separuh, Kiah. Ada separuh lagi.."
"Tekan Bang, tekan habis-habis Bang," aku mendesaknya.
"Ok, take it.. Take it.. Betina gatal, perempuan jalang.." Dia menekan
habis butuhnya ke dalam cipap ku dengan begitu geram sekali.

Label betina gatal dan perempuan jalang yang diberikannya kepada aku
bukannya menyakitkan hati aku bahkan menaikkan lagi keghairahanku,
memuncakkan lagi nafsuku.

"Aduuhh, sedaapnya Bang, aduh Bang, nanti Bang, jangan pam dulu..," aku
merayu.

Sambil merayu, aku sempat menyelinapkan mukaku di bawah dadaku untuk
melihat senario di kelengkangku. Uuhh, aku nampak hanya dua biji buah
pelirnya yang berat itu tergantung-gantung, terbuai-buai. Batangnya
tidak kelihatan. Geramnya aku, macam aku nak capai dan ragut-ragut buah
pelir itu.

Setelah agak satu minit terdiam..

"Ok Kiah, Abang tak tahan ni.., Abang nak pam cipap Kiah.."
"Pam baang, paam," aku cepat memberikan keizinan kerana cipap ku juga
sudah tak sabar menunggu.

Bapa mertuaku kembali mengepam cipap ku dengan rakus seperti ketika aku
menelentang tadi. Pukulannya bahkan lebih hebat pada kali ini. Semakin
lama semakin bersungguh-sungguh dia membalun cipap ku. Semakin lama
semakin keras henjutannya.

Minyak pelincirku banyak menolong butuhnya melancarkan serangan
bertubi-tubi, serangan berani mati ke atas cipap ku. Aku pun sama juga,
semakin lama semakin menggila aku menonggeng dan mengindang-ngindangkan
bontotku. Lubang cipap ku sudah mendidih-didih, tunggu masa saja nak
meletup.

Tangan kanan bapa mertuaku memegang erat bontot sebelah kananku. Tangan
kirinya, uuhh, entah macam mana dia membongkokkan badannya, dapat dia
mencapai dan meramas tetek kiriku. Digentel-gentel, dipicit-dipicit
putingnya. Bersiut-siut aku menahankan kegelian dan keenakan. Cipap aku
kena main, tetek aku kena main, mana tak sedap? Kalau lubang jubur aku
pun kena main serentak, tak tahulah aku betapa lazatnya. I just couldn't
imagine.

Jantan biang terus mengerjakan cipap betina jalang. Semakin lama semakin
kuat dan laju butuh menghentak cipap . Tetek si betina pun semakin lama
semakin rapi kena ramas.

"Mana besar Kiah, butuh Bang Man ke butuh Aznam..?"
"Butuh Bang Mann.."
"Mana sedap Kiah, butuh Aznam ke butuh Bang Man..?
"Butuh Bang Mann.."
"Pandai tak Bang Man main cipap Kiah..?
"Pandai.. Uuhh, uuhh. Bang Man pandai main cipap .."

Terbit soalan-soalan 'pop-quiz' yang dengan mudah aku dapat menjawabnya
dengan tepat.

Agak lama juga aksi main macam ajing ini aku dan bapa mertuaku lakukan,
sehinggakan kaki dan tanganku sudah terasa lenguh-lenguh. Sedap memang
sedap, paling sedap bagiku, tapi aku cepat penat, terutama tanganku yang
berteleku. Itulah kelemahanku dalam posisi anjing main.

"Bang, Kiah nak menelentang baliklah, Bang.. Tangan Kiah dan lenguh..,"
aku merayu.

Bapa mertuaku tidak menolak kemahuanku. Dia mengerti. Dia tidak mahu
menyiksa aku. Dia nak pakai aku lama, bukan sekali ini saja.
Pandangannya jauh. Terus dia melepaskan tetekku dan mencabut butuhnya
daripada cipap ku.

Aku kembali baring menelentang dengan mengkangkangkan pukiku
seluas-luasnya. Bapa mertuaku duduk berlutut semula di bawah kelengkangku.

Kedua-dua tangan bapa mertuaku masuk ke bawah pahaku, tangan kanan masuk
bawah paha kiri makala tangan kiri masuk bawah paha kanan, untuk
menyangkak kedua-dua kakiku dan dilipatkan sehingga kedua-dua lututku
hampir-hampir jejak pada buah dadaku. Puki dan cipap ku terangkat habis.
Bontotku tak jejak ke tilam lagi. Habis bini Aznam kena lipat, kena
pukul lipat maut kali ini. Namun inialah yang aku mahu, inilah yang aku
nanti-nantikan.

"Padan muka kau, Aznam, kau bodoh, orang dah lipat habis bini kau,"
bisik hatiku, seolah-olah mahu melepaskan semua derita yang telah
kutanggung selama dua tahun bersamanya. Syaitan benar-benar telah
berjaya merasuk aku sehingga dalam hatiku aku sanggup berkata-kata
begitu. Tapi aku tak berdaya melawannya.

Bapa mertuaku terus membenamkan semula balaknya yang mencanak itu ke
dalam lubang pukiku. Punya dalamnya masuk tak boleh bercakap lagi aku
dibuatnya. Sesak nafasku. Aku mengerang dan melenguh kuat tak
henti-henti. Pukul lipat begini memang butuh masuk paling dalam. Aku
rasa jika orang jantan butuhnya pendek inilah cara yang paling sesuai.
Namun bagi Aznam, lipat macam mana rapatpun, hujung kepala butuhnya
tidak kena tepat G-spot aku. Mungkin lubang cipap ku yang dalam, mungkin
aja.

Bapa mertuaku juga begitu, sambil mengerang dan bersiut-siut, butuhnya
tak henti-henti terus mengepam cipap ku. Aku rasa macam makin lama makin
dalam masuknya, makin lama bertambah sedap. Bertambah kuat kedua-dua
tanganku mencengkam belakang pinggangnya. Sama-sama kami berdayung
dengan cukup bertenaga.

"Give it to me.., give it to me.., fuck me.., fuck me..," aku mendesak
dengan suara terketar-ketar. Aku menjadi peminta sedekah yang aggressif.

Sah, malam itu buku sudah bertemu dengan ruas. Sama haus, sama miang,
sama gatal, sama buasnya. Nyamuk gigit hingga kenyang berdarah pun dah
tak tertampar. Kalau ada orang memekik memanggil dari luar rumah pun
tidak kedengaran lagi. Telefon berbunyi bertalu-talu pun tidak ada masa
nak jawab.

Tidak heranlah katil yang begitu kukuh pun sama-sama bergegar-gegar
menumpang keseronokan. Tiga biji bantal sudah lama melayang jatuh ke
bawah katil. Yang tinggal hanya sebiji yang masih mengalas kepalaku, itu
pun senget sana senget sini. Air-cond serupa tiada. Seluruh badan terasa
hangat. Keringat masing-masing berjurai-jurai keluar.

"Kiah boleh tahan lagi tak..?"
"Dah tak tahan lagi baanng.., air Kiah nak keluar benar ni.. Abang macam
mana..?"
"Air Abang pun nak keluar.. Kiah nak Abang pancut kat dalam atau luar?
"Kat dalam banng, Kiah nak kat dalaam.. Pam Bang, pam.. Cepaat, uuhh,
uuhh.."
"Peluk Abang Kiah, peluk, peluk.. Kemut cipap Kiah, kemut.. Aahh, aahh,
aahh.."
"Pancut Bang.. Pancuut.. Tekaann, aahh, aahh."

Akhirnya, kami serentak mencapai matlamat yang diidam-idamkan. 'Both got
a perfect score.' Sama-sama sampai ke pulau yang indah setelah berlayar
mengharungi lautan yang cukup bergelora. Itulah saat yang paling
menyeronokkan. Orang hendak tetak dengan parang panjang pun kami takkan
lari. Mana tidaknya, masa air sama-sana memancut keluarlah cipap dan
butuh melekat paling kuat, paling dalam masuknya.

Seronoknya, tak dapat nak digambarkan. Tak dapat nak dibayangkan betapa
sedapnya bila aku dan bapa mertuaku serentak memancutkan air mani
masing-masing. Sama-sama mengerang dan berdengkuh memaksanya keluar
hingga ke titisan yang terakhir.

Tidak dapat aku mengira berapa daskah tembakan yang dilakukan oleh
'machine gun' bapa mertuaku. Yang aku terasa, kuat betul dan
bertalu-talu tembakannya, tepat mengenai targetnya. Pelurunya masuk
bertubi-tubi ke dalam rahimku, tiada yang miss. Aku tiada kuasa
menahannya. Aku menyerah dan terima bulat-bulat.

Pada saat itu kepalaku kosong, langsung tak terfikirkan apa-apa
implikasi. Tidak terlintas di kepalaku apa akan jadi benih bapa mertuaku
telah masuk ke dalam rahimku untuk bercantum dengan benih aku yang
ketika itu sedang subur.

Yang aku tahu aku nak rasakan kenikmatan yang mampu diberikan oleh bapa
mertuaku sepuas-puasnya. That's all. Nothing else could intervent.

Cipap ku mengeluarkan air begitu banyak sekali. Sudah bertahun dia tidak
diberi peluang menghasilkan air sebanyak itu. Sudah bertahun jari-jariku
saja yang mengeluarkan air maniku, bukannya kepala butuh Aznam.

Itulah kali pertama aku betul-betul mencapai klimaks melalui
persetubuhan. Itulah kali pertama butuh lelaki betul-betul berjaya
memancutkan air maniku. Aku benar-benar merasa nikmat dan kepuasan
daripada seorang 'jantan', biarpun dia seorang penyangak bini anaknya
sendiri, biarpun dia pendatang haram dalam istana keramatku.

Bapa mertuaku tidak terus mencabut keluar butuhnya. Aku sendiri pun
belum mahu melepaskannya. Cipap ku masih ingin mengemut-ngemut dan
menyedut-nyedut butuhnya yang masih terasa keras dan tegang. Biar
butuhnya kering kontang. Aku mahu butuhnya mati lemas dalam kolamku
biarpun mengambil masa yang lama. Memang itu yang aku idamkan.

Air mani kami bergaul begitu mesra sekali, meskipun banyak juga yang
mengundur diri, meleleh keluar daripada cipap ku. Apapun, yang tinggal di
dalam itu sudah lebih daripada mencukupi untuk menghasilkan seorang
insan yang malang, mungkin. Ah, tak kisahlah itu semua, berani buat
berani tanggung.

Malam yang indah dan permai itu kami tidak persia-siakan langsung.
Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang
mandi biar basah. Pantang maut sebelum ajal. Kami benar-benar bertekad
untuk bersama-sama mendaki gunung yang tinggi, bersama-sama mengharungi
lautan bergelora. Bukit sama didaki, lurah sama dituruni.

Kami berehat kira-kira sejam sahaja. Selepas minum-minum dan ke bilik
air untuk membersihkan apa yang patut, kami 'start all over again',
begitulah seterusnya hinggalah hendak sampai waktu subuh. Yang tak
sedapnya, sayup-sayup sudah kedengaran suara azan daripada masjid,
tetapi bapa mertuaku masih lagi menutuh cipap ku.

Bapa mertuaku menggunakan segala kepakaran yang ada padanya dalam
membimbing dan menunjukajar aku pelbagai teknik dan posisi yang cukup
menggairahkan dan menyeronokkan.

Tak cukup atas katil, atas karpet aku main. Tak cukup atas karpet, atas
kerusi kusyen aku dibalun. Tak cukup tilam, bantal digunakan untuk
mengalas bontot. Tak cukup menelentang, mengiring kami lakukan. Tak
cukup mengiring, menonggeng kami kerjakan. Sekejap aku di atas, sekejap
aku di bawah. Sekejap aku menindih, sekejap aku ditindih. Tak cukup
dipam, aku pula yang mengepam. Tak cukup lubang depan, lubang belakangku
pun akhirnya kena jilat juga. Begitulah yang terjadi semalam-malaman
antara aku dan bapa mertuaku.

Lebih seronok lagi, esok masih ada. SMS yang baru aku terima menyatakan
suamiku tak dapat balik sekurang-kurangnya dua hari lagi untuk
membereskan tugasnya. Pucuk dicita ulam mendatang. Orang mengantuk
disorongkan bantal. Lagi datang peluang keemasan untuk si haruan memakan
anaknya sepuas-puasnya, semahu-mahunya..


Become a member to create a blog